Minggu, 26 September 2010

sifat-sifat periode 4

Periode empat ini sering disebut periode panjang karena terdiri dari 18 unsur kimia. Pada periode empat ini hampir semua unsur bersifat logam, unsur-unsur yang terdapat dalam periode empat ini adalah Sc, Ti, V,Cr, Mn, Fe, Co, Ni, Cu, Zn.
 Sifat-sifat yang terdapat dalam periode-4 ini ada dua macam yaitu sifat kimia dan sifat fisika.
1. sifat kimia
a. Mempunyai Berbagai Macam Bilangan Oksidasi
Unsur transisi pada periode-4 memiliki elektron pada orbital d. Energi elektron dalam orbital d hampir sama besar. Untuk mencapai kestabilan, unsur-unsur ini membentuk ion dengan cara melepaskan elektron dalam jumlah yang berbeda. Oleh karena itu unsur-unsur ini mempunyai dua macam bilangan oksidasi atau lebih dalam senyawanya.
b. Banyak Senyawaannya Bersifat Paramagnetik
Sifat magnetik suatu zat apakah terdiri atas atom, ion atau molekul ditentukan oleh struktur elektronnya. Interaksi antara zat dan medan magnet dibedakan menjadi dua, yaitu diamagnetik dan paramagnetik. Zat paramagnetik tertarik oleh medan magnet, sedangkan zat diamagnetik tidak. Banyak unsur transisi dan senyawaannya bersifat paramagnetik. Hal ini disebabkan adanya elektron yang tidak berpasangan
c. Unsur-Unsur Transisi periode-4 dapat Membentuk Senyawa Komplek
Senyawa koordinasi terdiri atas ion logam positif yang disebut juga atom pusat dan sejumlah gugus koordinasi yang disebut ligan. Ion positif bertindak sebagai asam Lewis dan ligan merupakan basa Lewis. Pada umumnya kation yang dapat membentuk senyawa kompleks adalah ion-ion unsur transisi, namun dikenal pula beberapa senyawa koordinasi unsur representatif seperti Mg(III), Ca(II), Al(III), Pb(II), Sn(II), Sn(IV), dan Sb(III).
Ligan yang merupakan basa Lewis sekurang-kurangnya harus mempunyai sepasang elektron bebas dalam orbital ikatan. Perbandingan besarnya ligan dan atom pusat menentukan jumlah ligan maksimum yang dapat diikat. Jumlah ikatan kovalen koordinasi yang dapat terbentuk pada pembentukan kompleks disebut bilangan koordinasi dari ion pusat. Contohnya ion Cu2+ mempunyai bilangan koordinasi 4 dalam [Cu(H2O)4]2+, [Cu(NH3)4]2+, dan dalam [CuCl4]2¯. Ion Fe3+ mempunyai bilangan koordinasi 6 dalam [Fe(H2O)6]3+, [FeF6]3, dan dalam [Fe(CN)6]3¯. Adapun Ag+ mempunyai bilangan koordinasi 2 dalam [Ag(NH3)2]+, dan dalam [Ag(CN)2]¯.

2. sifat fisika
Sifat fisika unsur peralihan deret pertama dari Sc sampai Cu adalah mempunyai titik cair yang tinggi, daya hantar listrik yang baik, dan kekerasan yang sedang sampai tinggi. Skandium dan zink berwarna putih, tidak seperti senyawa unsur lain yang pada umumnya berwarna. Hal ini karena skandium dan zink masing-masing mempunyai satu macam bilangan oksidasi yaitu +3 dan +2.

9 komentar:

  1. mau nanya dong. kan klo zink udah biasa dibahas karena di aadalah salah satu mikromolekul yg jg dibutuhin ma tubuh kita. sementara klo skandium itu apa? apakah ia termasuk jeni smikromolekul?
    -kelompok radioaktif-

    BalasHapus
  2. Ringkasan yang sangat bagus , tetapi kalian kurang specific di sifat fisikanya. Dan akan lebih baik lagi misalnya di kasih penjelasan yang lebih banyak dan specific di beberapa contoh dr ligan.

    BalasHapus
  3. NGGA NGERTI....


    SAYA MAH IPS..

    wahahahhahahahha

    BalasHapus
  4. What is the element in the fourth period on the periodic table of elements used to be first to make fertilizer?

    BalasHapus
  5. kan di kimia periode empat ada yang namanya ligan bisa tolong di jelaskan??

    BalasHapus
  6. diandwinovianty2 Oktober 2010 00.20

    posting tentang redoks dong...

    BalasHapus
  7. rasanya memang kimia itu banyak perkecualiannya

    BalasHapus
  8. wow,,,kimiakholik
    truz smangat sebar info n ilmu bwat temen2nya y,,,

    BalasHapus
  9. Nice blog, GoKill, Go Kimia, Go Blog

    BalasHapus